no comments

Arti Lirik Dan Terjemahan Lagu Penak Jamanku

Siapa sih yang tidak kenal dengan istilah “penak jamanku, to?”. Jargon ini sangat populer dan acap ditemui di bagian belakang bodi truk yang melintas di jalanan. Biasanya disandingkan dengan wajah bapak Soeharto, mantan presiden Indonesia, untuk membandingkan perbedaan situasi jaman sekarang dengan jaman saat beliau masih berkuasa. Nah, kini ada single dari Via Vallen yang memiliki judul serupa, “Penak Jamanku”. Seperti apa?

Lirik lagunya sendiri bercerita tentang seorang wanita yang kekasihnya pergi meninggalkannya demi selingkuhannya. Tanpa disangka, seminggu kemudian justru (mantan) kekasihnya itu yang ditinggalkan oleh selingkuhannya. Si wanita pun menyindir (mantan) kekasihnya itu dengan mengatakan bahwa lebih enak jamannya dulu dibanding dengan yang sekarang dialami oleh si (mantan) kekasih.

Berikut ini terjemahan lirik lagu “Penak Jamanku” dan artinya dalam bahasa Indonesia. Beberapa bagian terjemahan lagu mungkin mengalami perubahan atau penyesuaian untuk mempermudah pemahaman dari makna lirik yang bersangkutan. Beberapa versi video klip dapat disimak di bagian akhir artikel. Selamat bernyanyi!

kowe ninggal aku
kamu meninggalkan aku
ngaboti pacar selingkuhanmu
lebih berat kepada pacar selingkuhanmu
nadyan ora lilo
meskipun aku tidak rela
nanging wis pasrah nompo keputusanmu
namun sudah pasrah menerima keputusanmu

banjur saiki kowe nangis
tidak tahunya sekarang kamu menangis
mergo dikhianati karo pacarmu
karena dikhianati oleh pacarmu
aku mung biso ngedem tangis
aku hanya bisa menahan tangis(mu)
yo mung gur ngilingke marang sliramu
ya hanya bisa mengingatkan dirimu

penak endi ndek jamanku mbiyen
enak mana dengan jamanku dulu
sak tetes eluhmu ra mili neng pipimu
setetes air matamu tidak pernah menetes di pipimu
penak endi ndek jamanku mbiyen
enak mana dengan jamanku dulu
opo wes ilang bungah esem guyumu
apa sudah hilang senang dan tawamu

kowe ninggal aku ngabotake pacarmu
kamu meninggalan aku, lebih memilih pacarmu
ra ngantek seminggu la kok ditinggal mlayu
tidak sampai seminggu ternyata ditinggal pergi
ora usah getun la opo loro ati
tidak usah menyesal, untuk apa sakit hati
opo ra eling mbiyen aku sing mbok mblanjani
apa tidak ingat dulu aku yang kamu khianati

percuma eluhmu ora payu tangismu
percuma air matamu, tidak laku tangismu
bali karo aku penak tenan lambemu
kembali kepadaku enak saja mulutmu
loro ati iki ra iso diobati
sakit hati ini tidak bisa diobati
penak jamanku mbiyen to karo saiki
enak jamanku dulu kan daripada sekarang

kowe ninggal aku
kamu meninggalkan aku
ngaboti pacar selingkuhanmu
lebih berat kepada pacar selingkuhanmu
nadyan ora lilo
meskipun aku tidak rela
nanging wis pasrah nompo keputusanmu
namun sudah pasrah menerima keputusanmu

banjur saiki kowe nangis
tidak tahunya sekarang kamu menangis
mergo dikhianati karo pacarmu
karena dikhianati oleh pacarmu
aku mung biso ngedem tangis
aku hanya bisa menahan tangis(mu)
yo mung gur ngilingke marang sliramu
ya hanya bisa mengingatkan dirimu

penak endi ndek jamanku mbiyen
enak mana dengan jamanku dulu
sak tetes eluhmu ra mili neng pipimu
setetes air matamu tidak pernah menetes di pipimu
penak endi ndek jamanku mbiyen
enak mana dengan jamanku dulu
opo wes ilang bungah esem guyumu
apa sudah hilang senang dan tawamu

kowe ninggal aku ngabotake pacarmu
kamu meninggalan aku, lebih memilih pacarmu
ra ngantek seminggu la kok ditinggal mlayu
tidak sampai seminggu ternyata ditinggal pergi
ora usah getun la opo loro ati
tidak usah menyesal, untuk apa sakit hati
opo ra eling mbiyen aku sing mbok mblanjani
apa tidak ingat dulu aku yang kamu khianati

percuma eluhmu ora payu tangismu
percuma air matamu, tidak laku tangismu
bali karo aku penak tenan lambemu
kembali kepadaku enak saja mulutmu
loro ati iki ra iso diobati
sakit hati ini tidak bisa diobati
penak jamanku mbiyen to karo saiki
enak jamanku dulu kan daripada sekarang

penak endi ndek jamanku mbiyen
enak mana dengan jamanku dulu
sak tetes eluhmu ra mili neng pipimu
setetes air matamu tidak pernah menetes di pipimu
penak endi ndek jamanku mbiyen
enak mana dengan jamanku dulu
opo wes ilang bungah esem guyumu
apa sudah hilang senang dan tawamu

Video klip:

Kami tidak menyediakan link download MP3-nya ya. Silahkan cari di situs-situs sebelah 🙂



Salam melipir!

Loading...
Tema yang berhubungan: , ,

Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.