Arti Lirik Dan Terjemahan Lagu Terminal Tirtonadi

Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Masalahnya, yang menyakitkan adalah saat perpisahan itu tidak kita harapkan atau tidak kita duga-duga. Contohnya saja saat orang yang kita cintai berpamitan pergi sebentar dan berjanji untuk segera kembali, namun nyatanya ia ingkar. Perpisahan yang tragis, kan? Itulah yang diangkat oleh Didi Kempot dalam lagu ciptaannya sendiri yang berjudul “Terminal Tirtonadi” ini.

Lirik lagunya bercerita tentang seorang pria yang masih setia menunggu kekasihnya kembali. Terakhir mereka bersama di Terminal Tirtonadi, Solo, saat ia mengantarkan pujaan hatinya itu pergi dengan menggunakan bus malam. Sayangnya, setelah sekian lama, janji si wanita untuk kembali masih juga belum ada buktinya.

Terjemahan Lirik Lagu Didi Kempot – Terminal Tirtonadi

Berikut ini lirik lagu “Terminal Tirtonadi” ciptaan Arie Wibowo dan Didi Kempot serta terjemahannya dalam bahasa Indonesia. Versi teks yang digunakan adalah versi Didi Kempot. Beberapa bagian lirik mungkin mengalami perubahan untuk menyesuaikan dengan makna lagu yang bersangkutan. Beberapa versi video klip (jika ada) dapat disimak di bagian akhir artikel. Selamat bernyanyi!

nalikane ing tirtonadi
waktu itu di (terminal) tirtonadi
ngenteni tekane bis wayah wengi
menunggu datangnya bis malam
tanganmu tak kanthi, kowe ngucap janji
tanganmu ku genggam, kamu mengucap janji
lungo mesti bali
pergi pasti kembali

rasane ngitung nganti lali
rasanya menghitung sampai lupa
wis pirang taun anggonku ngenteni
sudah berapa tahun diriku menunggu
ngenteni sliramu, neng kene tak tunggu
menunggu dirimu, di sini ku tunggu
nganti saelingmu
sampai seingatmu

mongso rendeng wis ganti ketigo
musim hujan sudah berganti musim kemarau
opo kowe ra kroso
apa kamu tidak merasa
yen kowe isih eling lan tresno
jika kamu masih ingat dan cinta
kudune kowe kroso
harusnya kamu merasa

nalikane ing tirtonadi
waktu itu di (terminal) tirtonadi
ngenteni tekane bis wayah wengi
menunggu datangnya bis malam
tanganmu tak kanthi, kowe ngucap janji
tanganmu ku genggam, kamu mengucap janji
lungo mesti bali
pergi pasti kembali

wis suwe, wis suwe, wis suwe, kangen sing tak rasakke
sudah lama, sudah lama, sudah lama, kangen yang ku rasakan
rasane, rasane, rasane, rasane koyo ngene
rasanya, rasanya, rasanya, rasanya seperti ini
neng kene, neng kene, neng kene aku ngenteni kowe
di sini, di sini, di sini aku menunggu kamu
aku kangen, kangenku mung kanggo kowe
aku kangen, kangenku hanya untuk kamu

rasane ngitung nganti lali
rasanya menghitung sampai lupa
wis pirang taun anggonku ngenteni
sudah berapa tahun diriku menunggu
ngenteni sliramu, neng kene tak tunggu
menunggu dirimu, di sini ku tunggu
nganti saelingmu
sampai seingatmu

wis suwe, wis suwe, wis suwe, kangen sing tak rasakke
sudah lama, sudah lama, sudah lama, kangen yang ku rasakan
rasane, rasane, rasane, rasane koyo ngene
rasanya, rasanya, rasanya, rasanya seperti ini
neng kene, neng kene, neng kene aku ngenteni kowe
di sini, di sini, di sini aku menunggu kamu
aku kangen, kangenku mung kanggo kowe
aku kangen, kangenku hanya untuk kamu

nalikane ing tirtonadi
waktu itu di (terminal) tirtonadi
ngenteni tekane bis wayah wengi
menunggu datangnya bis malam
tanganmu tak kanthi, kowe ngucap janji
tanganmu ku genggam, kamu mengucap janji
lungo mesti bali
pergi pasti kembali

rasane ngitung nganti lali
rasanya menghitung sampai lupa
wis pirang taun anggonku ngenteni
sudah berapa tahun diriku menunggu
ngenteni sliramu, neng kene tak tunggu
menunggu dirimu, di sini ku tunggu
nganti saelingmu
sampai seingatmu

mongso rendeng wis ganti ketigo
musim hujan sudah berganti musim kemarau
opo kowe ra kroso
apa kamu tidak merasa
yen kowe isih eling lan tresno
jika kamu masih ingat dan cinta
kudune kowe kroso
harusnya kamu merasa

nalikane ing tirtonadi
waktu itu di tirtonadi

Video klip versi Didi Kempot:

Didi kempot Terminal tirtonadi

Didi kempot Terminal tirtonadi

Oke, kami tidak menyediakan link download MP3-nya ya. Silahkan cari di Google atau di situs-situs sebelah 🙂



Salam melipir!